Monday, November 16, 2009

Melangkah Pergi

bila kau buat keputusan utk melangkah pergi..dadaku rasa sesak, hatiku jadi sayu, fikiranku kusut...namun separuh dari diriku ingin melangkah pergi..

aku benarkan diriku menahan..terus bertahan meski separuh hatiku sudah luka..luka sedalam-dalamnya..dan aku merawatnya sendiri...dan air mata mengalir tanda kasihan pada diriku...pada separuh diriku yg masih ingin bertahan..yg masih berharap, yg masih menagih kasihnya, jawapannya, keputusannya..meski aku tahu..namun harapan tetap disandarkan pada layanan yg diberikan..meskipun layanan sudah menampakkan tiada2 tanda2 ada kemesraan..manisnya sudah tiada, perjumpaan menjadi hambar, bualan menjadi omongan kosong....tiada harapan, tiada halatuju..hanya isu2 basi yng menyakitkan hati..

mengapa terus menerus melukakan hati..jika hatimu sudah tiada ruang untukku...apa kau gembira terus mempersenda aku dengan kegembiraan hidupmu kini? perlukah melafaz kata2 yg pasti meruntun jiwaku sedang kau tahu aku sememangnya menyayangimu. apa kau sedar bahawa aku menangis dalam gelak diperbodoh-bodohkan dirimu. usah kau peduli tentang diriku jika kau hanya mahu tahu utk mentertawakan aku. kerana aku bisa mendendami sifat lagakmu, lalu aku terus punya niat untuk mempermainkan hatimu semula..

pada dasar hatiku, imanku masih teguh, ku tak bisa melukakan hati org lain, meski hatiku sendiri sudah luka yang tak akan sembuh2.
Previous Post
Next Post

About Author

0 comments:

Dilarang menyalin atau menyiar semula hasil penulisan dalam blog ini di dalam apa jua bentuk medium.

Penulis tidak bertanggungjawab atas komen-komen pembaca.

Komen spam akan dibuang serta-merta.