In

Pinjam

Ayat paling tak sanggup nak dengar dari seorang kenalan baik. Lebih2 lagi yang mahu dipinjamnnya ialah duit. Keadaan menjadi tertekan bila si kenalan itu mendesak. “tolonglah…tolonglah aku..nanti aku bayar balik…”

Yang menjadi trauma kepada aku ialah bagi pinjam, kemudian tak dipulangkan balik. Langsung. Seolah2 tiada berhutang. Seolah2 drama minta pinjam duit dan buat2 muka kesian tak pernah ada antara aku dan si peminjam. Geramnya bila tengok dan bila ingat bertambah geram. Kemudian lost contact. Langsung aku rugi. Selepas kejadian itu aku menjadi seorang yang sangat berhati2. Walaupun dia pinjam hanyalah RM10. Sebab ketika itu aku masih di sekolah, RM10 sangat besar pada zaman aku belajar di sekolah menengah. Kadang aku tak faham dengan muka tak malu insan2 seperti ini.

Aku menjadi lebih berhati2 sekarang. Aku akan pastikan orang yang nak pinjam wang aku memang aku kenal rapat dan aku tahu kemampuan dia untuk membayar balik. 

Tentang pembayaran balik, kadang aku jadi geram sebab pinjam lump sum, bayar beransur2. Aku bukan bank okay. Aku bukannya kenakan faedah. Tapi bila orang dah meminjam beribu2 kemudian bayar sikit2, aku yang pening kepala. Sebab selalunya aku terpaksa keluarkan simpanan aku untuk diberi pinjam. Maka aku kehilangan faedah bank. eh faedah ASW2020. Hahahaha. Dekat bank itu ajelah aku selalu simpan duit…kalau ada duit lebih. Jarangla aku mempunyai wang simpanan yang tinggi. Bila dah keluarkan kasi pinjam selalu yang tinggal ratusan aje. Dan tentulah nak dapat dividen tu berapa puluh RM aje. Kan kesian kat aku.

Kadang aku tak faham yang selalu meminjam wang. Yang setahun sekali pinjam mungkin benar2 terdesak sebab ada kejadian tak diingini berlaku dan perlukan tunai dengan kadar segera. Aku pun dah berapa kali alami keadaan itu. Terutamanya kereta. Aku simpan wang untuk insurans & road tax kereta untuk tahun depan, tiba2 tahun ni bateri kereta tak sampai setahun dan mati…tiba2 cermin kereta aku retak seribu, tiba2 aku kena langgar lari. Kadang2 aku fed up. 

Kini aku dah tak bagi orang pinjam duit lagi. Aku dah malas nak chase orang minta duit aku balik. Dia yang pinjam, aku yang kena hari2 call minta duit. Macam aku pula pengemis kat duit aku sendiri. Benci betul perasaan itu. Padahal masa aku minta itu pun aku tengah terdesak. Kenapalah mereka buat2 tak faham dan buat2 lupa muka mereka yang pandai buat kesian. Eish…

Bab pinjam barang pun satu. Ada yang pinjam, bagitahu. Ada yang dah pakai baru bagitahu. Bagi aku mereka ni tak bersifat respect pada tuan empunya barang. Nasibla aku kena juga masa tinggal dibilik sewa. Letak kasut luar bilik, 2 kasut hilang. Dipulangkan 1 aje. Yang ambil tak tahu siapa. Kalau nak beritahulah. Apa masalah entah.

Bila dah macam2 berlaku pada aku, kini aku kena buat list nama orang yang pinjam barang aku dan apa barang yang dipinjam. Dah macam perpustakaan pula rasanya. Sebab aku pernah kehilangan buku2 semasa aku beri pinjam buku2 teks kepada kawan2 yang hendak ambil kuliah berlainan semester. Sudahnya aku sedih. Sebab buku2 itu original, mahal. Dan aku miskin semasa zaman belajar. Itu pun nak ambil buat harta. Dah takde kenangan aku belajar audit dan agama di UKM. Eish.

Kalau aku pula yang meminjam barang orang, aku akan sedaya upaya segera memulangkan setelah habis tempoh penggunaan. Aku pastikan barang itu tidak rosak bila hendak dipulangkan. Sekiranya rosak, patut diberitahu.

aku dulu pernah pinjam setokin kawan, kemudian bila aku basuh dan jemur di ampaian, ada juga yang mencurinya, sudahnya aku malu nak jumpa kawan aku. Sebab setokin itu tak dipulangkan angkara dicuri orang. Bila dah dewasa, ada wang sendiri, aku titipkan setokin baru kepada dia melalui orang tengah, sebab aku masih malu. Entah setokin baru sampai atau tidak kepada dia.

Apa yang dipinjam wajib dipulangkan. Mungkin jika tak dipulangkan, ada pula harta kita nanti hilang dipinjam orang.

Related Articles

4 comments:

  1. duit adalah berhantu..sebab duit boleh hilang kawan...aku dah seik..lebih kurang ar jd penjamin beribu...aku jugak kena setel nk tutup nama ...mmg la org itu bayar monthly..tp tak memadai duit yang dah bayarkan dulu...serikkkk

    ReplyDelete
  2. sy pun takut kalu org nk pinjam duit..kalu xbg pinjam dia kata kita xnk tlg...

    sbb sy pun dah terkena smpai skrg xpulangkan...lepas tu sy kuatkan hati xnk bg org pinjam dah..

    ReplyDelete
  3. betul.aku pun skang dah jd org yg pentingkan diri dlm bab2 ni.biolah org nak kate pun jnji aku tak susah kmdn kerana org lain.mmg diri sndiri pnh ada dlm situasi camni tp aku disiplin tak pernah salah gunakan kepercayaan org lain terutama yg rapat..

    ReplyDelete
  4. aku ada pinjam buku ko, tapi still ada baik dekat aku lagi, ada jugak satu bekas makanan yang hak sambal ikan bilis tu...aku tak lupa wak, nanti jumpa aku bagi ek.

    ReplyDelete

Dilarang menyalin atau menyiar semula hasil penulisan dalam blog ini di dalam apa jua bentuk medium.

Penulis tidak bertanggungjawab atas komen-komen pembaca.

Komen spam akan dibuang serta-merta.

Comments

Weekly Popular

loading...